Pengenalan Dasar Jaringan Komputer (Networking)

Mendengar kata jaringan komputer atau computer networking, mungkin yang ada di benak sebagian orang adalah suatu hal yang rumit. Hal ini mungkin disebabkan karena penjelasan yang ada di berbagai literatur menggunakan bahasa teknik tingkat tinggi yang susah dimengerti oleh orang awam. Untuk itu, saya akan coba jelaskan mengenai dasar-dasar jaringan komputer dengan menggunakan perumpamaan yang lebih mudah dimengerti bahkan oleh orang awam sekalipun..

Local Area Network (LAN)

local area network

Disebut juga jaringan komputer lokal, sebab biasa dipakai di lingkup yang tidak terlalu luas seperti di kantor, sekolah, rumah sakit, dsb. LAN juga bisa disebut jaringan privat (private network). LAN dapat diibaratkan seperti sebuah kompleks perumahan, dimana terdapat beberapa unit rumah didalam kompleks tersebut. Tiap-tiap rumah pasti mempunyai nomer rumah, betul? Nah, nomer rumah ini istilahnya adalah IP Address (Internet Protocol Address) atau alamat IP atau biasa disingkat IP. IP terdiri dari susunan angka biner (1 dan 0) sepanjang 32 bit (IP Address versi 4) yang terbagi menjadi 4 bagian (W.X.Y.Z). Jadi tiap bagian terdiri atas 1 oktet atau 8 bit atau 1 byte.

Pemberian alamat IP dibagi dalam beberapa kelas : A,B,C,D,E. Untuk jaringan lokal memakai kelas C, dimana oktet pertama bernilai 192-223. Tiga oktet pertama (W.X.Y) digunakan sebagai network identifier (penanda jaringan). Sedangkan oktet terakhir (Z) digunakan sebagai host identifier (penanda host atau komputer).

Cara membaca angka biner (binary) :
misal angka biner 0101 (4 bit) jika diterjemahkan ke angka desimal, hasilnya :
(2^3) + (2^2) + (2^1) + (2^0)
= 0 x (2^3) + 1 x (2^2) + 0 x (2^1) + 1 x (2^0)
= 0 + 4 + 0 + 1
= 5
jadi, 0101 (biner) = 5
note: tanda “^” == pangkat

Lalu, kenapa dalam satu LAN maksimal jumlah host adalah 255?
Jawab : host identifier untuk IP kelas C besarnya 1 byte (8 bit) == 11111111 (biner) jika diterjemahkan:
(2^7) + (2^6) + (2^5) + (2^4) + (2^3) + (2^2) + (2^1) + (2^0)
= 128 + 64 + 32 + 16 + 8 + 4 + 2 + 1
= 255

Unit-unit rumah dalam ilustrasi diatas disebut sebagai host. Dan masing-masing host mempunyai nama atau hostname (bisa diibaratkan sebagai nama rumah, misal rumah Pak Anwar, Pak Dedy, dsb.). Untuk akses keluar masuk dari perumahan biasanya melalui sebuah portal atau gerbang. Dalam istilah networking, pintu gerbang tersebut dinamakan Gateway.

Pemberian alamat IP bisa dilakukan secara static atau dynamic. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Dengan IP static, kita lebih mudah mengidentifikasi atau mendokumentasi daftar komputer yang ada dalam jaringan. IP Dynamic memerlukan sebuah DHCP Server yang fungsinya untuk memberikan alamat IP kepada host yang melakukan request, sehingga di sisi host atau client tidak diperlukan setting konfigurasi jaringan sebab akan dilakukan oleh DHCP Server secara otomatis.

Wide Area Network (WAN)

Di sebuah kota tentu terdapat beberapa kompleks perumahan. Antar kompleks perumahan tersebut bisa berhubungan satu sama lain. Ilustrasi ini dipakai untuk menggambarkan WAN, yakni jaringan komputer dalam area yang lebih besar dari LAN. WAN merupakan kumpulan dari beberapa LAN. Agar bisa saling berhubungan, diperlukan sebuah perangkat bernama Router. Router inilah yang akan mengatur policy (regulasi) yang diperlukan agar sebuah LAN bisa berhubungan dengan LAN yang lain. Perangkat router ini fisiknya bisa berupa sebuah hardware ataupun software yang diinstal pada sebuah PC (atau disebut PC Router).  Area WAN ini bisa dibilang tak terbatas, selain antar daerah dalam satu kota, bisa juga antar kota, antar pulau, bahkan antar negara.

Semoga dengan sedikit penjelasan diatas bisa menambah wawasan anda mengenai dunia jaringan komputer (computer networking).

About these ads